LEGENDA DESA DADAP, DESA SENDANG DAN MISTERI NYI AGENG BENDA

Pantai Wisata Dadap

Sejarah desa Dadap Kecamatan Juntinyuat dan legenda bertambah lebarnya laut disisi utara dan timur desa tersebut berkaitan dengan Dampu Awang dan Nyi Ageng Junti.

Konon setelah Dampu Awang gagal mendapatkan Nyi Ageng Junti ia kembali ke pesisir Junti dan akan kembali ke Cirebon dengan membawa sisa emas permata yang tinggal 1,5 gerobak untuk diserahkan ke putri Titongki di Cirebon namun  diperjalanan Dampu Awang  melihat wanita cantik rupawan yang bernama Nyi Ageng Benda.

Video keramaian Unjungan Buyut Jangkung desa Kiajaran Wetan :


Dampu Awang meminta Nyi Ageng Benda menjadi isterinya tapi Nyi Ageng Benda yang sebenarnya masih memiliki suami yang sedang melaut menolaknya dengan halus untuk menghargai sang suami yang sedang mencari nafkah walau dirinya tak tahu kapan suaminya pulang yang tidak ada kabar beritanya.

Dampu Awang memaksa secara halus pada Nyi Ageng Benda, akhirnya Nyi Ageng Benda membuat strategi dengan memberi syarat pada Dampu Awang minta dibuatkan keraton dalam waktu semalam.

Dampu Awang menyanggupi  membuat keraton tersebut. Ketika pembuatan keraton baru selesai bagian pintu gerbang, malam sudah berakhir. Dampu Awang kecewa dan memaksa Nyi Ageng Benda menerima lamarannya tetapi Nyi Ageng Benda tetap menolak dan lari ke utara bersembunyi dan mengharap semoga sang suami cepat kembali dan melindunginya.

Pantai Dadap yang tergerus abrasi

Dampu awang marah dan berusaha menemukan persembunyian Nyi Ageng Benda dengan menaburkan emas di sepanjang jalur pelarian Nyi Ageng Benda sampai ke pesisir laut yang penuh pohon Dadap namun Nyi Ageng Benda tidak ditemukan oleh siapapun Nyi Ageng Benda tetap dipersembunyiannya diantara pohon Dadap dengan setia menunggu suaminya pulang.

Alam menghargai kesetiaan Nyi Ageng Benda dengan memperlebar pantai Dadap agar Nyi Ageng Benda bisa melihat kedatangan suaminya dari laut.

Sedangkan Dampu Awang akhirnya kembali dan melanjutkan perjalanannya  ke Cirebon. Satu pedati tempat permata emasnya yang sudah kosong ditinggalkannya di desa Kerangkeng dan sampai sekarang disimpan di belakang kantor desanya begitu juga di blok Benda l desa Sendang, sebelah utara lapangan bola,  masih ada bangunan pintu gerbang yang belum selesai dibangun Dampu Awang itu dan masih bisa dilihat sampai sekarang.

Bangunan yang berisi pedati Dampu Awang

Sementara nama desa Sendang mungkin berasal dari sebuah kolam pemandian di taman di blok Cilantir yang sekarang sudah kena abrasi air laut dan pada tahun kemarin ditemukan disana pondasi bangunan kuno yang diperkirakan bangunan taman sendang itu walau masih misterius sampai sekarang.

Jadi jikalau ada anggapan buruk tentang wanita-wanita dari desa Dadap dan desa Benda yang katanya materialistik dan tidak setia, itu merupakan anggapan yang salah besar dan sangat keji menyakiti hati mereka, jika ada wanita seperti itu disana, itu hanya kebetulan semata dan persoalan pribadi belaka. Begitupun tentang adanya kutukan Dampu Awang pada gadis atau bujangan yang tak mau menikah akan menjadi jomblo seumur hidup, itu tergantung subjeknya masing-masing.

Banyak dikunjungi :

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel